Seorang Terduga Pelaku Curanmor Tertangkap Warga, Pihak Kepolisian Lakukan Penyidikan Percepat Realisasi APBD Sejak Awal Tahun, Kemendagri Turun Langsung ke Kota Sorong Ketiga kalinya Jasiman Sitorus, S.Kom., MM Terpilih kembali menjadi Ketum Sitorus Bogor Dohot Boruna Worskhop DPC AJWI, Bangun Sinergitas Dengan APWMI Dengan Memberikan Fasilitas Free Premi BPJS Bagi Peserta Pelatihan Llt Bupati Bogor Ingin Optimalkan Keberadaan Hutan Kota Pakansari Untuk Jaga Keseimbangan Ekosistem Lingkungan

Home / Bogor / Pendidikan

Jumat, 16 September 2022 - 14:37 WIB

BEM-KM UNIDA Berharap Pelaksanaan PKKMB Tidak Ada Lagi Yang Tersakiti

Bogor, Universitas Djuanda Bogor telah melaksanakan Pengenalan Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru sejak tanggal 12 – 14 September 2022. Terhitung sejak hari pertama pelaksanaan PKKMB, kami BEM-KM UNIDA 2021/2022 menerima beberapa laporan dari mahasiswa baru terkait pelaksanaan kegiatan tersebut.Kamis (15/9/2022)

Menyikapi hal tersebut, pada hari kedua pelaksanaan PKKMB kami berinisiatif untuk turun ke lapangan melihat pelaksanaan kegiatan tersebut yang kemudian kami menemukan telah terjadi kejanggalan dalam pengelolaan kegiatan PKKMB yang dilakukan oleh panitia pelaksana dalam hal ini Komisi Disiplin PKKMB.

Menurut panitia bagian Komisi Disiplin ketika ditanya oleh pihak BEM-KM UNIDA mengenai tindakan untuk mendisiplinkan peserta PKKMB, menjawab bahwa tata tertib atau aturan selama pelaksanaan PKKMB dibuat guna adanya kedisiplinan yang tertanam di dalam diri mahasiswa baru. Selain itu, berdasarkan hasil rapat dengan panitia PKKMB telah disepakati bahwa Resimen Mahasiswa Universitas Djuanda Bogor (MENWA UNIDA) diperbolehkan untuk melakukan tindakan berupa membentak mahasiswa baru jika ada tata tertib yang dilanggar.

Menanggapi hal tersebut, BEM-KM UNIDA menilai bahwa panitia pelaksana telah membuat aturan yang jelas keliru khususnya mengenai tindakan yang berkaitan dengan penegakan kedisiplinan yang dilakukan oleh MENWA UNIDA sebagai Komisi Disiplin pada PKKMB tahun ini.

BACA JUGA  Kapolsek Dramaga Bekerjasama Dengan Muspika Kecamatan Dramaga Lakukan Giat Jumat Sehat,Jum'at Bebersih dan Jum'at Berkah

Terdapat beberapa alasan yang mendasari BEM-KM UNIDA menolak segala bentuk tindakan panitia kepada peserta yang jelas telah mengaburkan makna institusi pendidikan sebagai tempat yang seharusnya jauh dari segala bentuk kekerasan, alasan tersebut meliputi:

  1. Panitia pelaksana PKKMB khususnya bagian yang bertugas membuat tata tertib peserta PKKMB tidak mempunyai dasar yang kuat dan jelas dalam membuat aturan untuk peserta PKKMB sehingga hal tersebut secara jelas akan mengorbankan mahasiswa baru menjadi objek kekerasan verbal ataupun non verbal yang dilakukan oleh MENWA UNIDA sebagai Komisi Disiplin PKKMB. Sejatinya panduan PKKMB yang dikeluarkan langsung oleh Kemendikbudristek didasari oleh kekhawatiran sebab penyelenggaraan pengenalan kehidupan kampus di setiap perguruan tinggi seringkali menimbulkan korban karena masih diberlakukannya aturan kolot dan bergaya militer.
  2. Pada tanggal 13 September 2022 terdapat beberapa peserta PKKMB yang telat datang lalu ditindak oleh MENWA layaknya militer, telah membuat kami yakin bahwa PKKMB tahun ini masih melanggengkan militerisme dalam menindak peserta PKKMB yang dianggap melanggar aturan.
  3. Salah satu pihak panitia pelaksana mengafirmasi bahwa tindakan membentak mahasiswa baru ketika melanggar tata tertib dibenarkan karena atas dasar persetujuan pada rapat panitia sebelumnya dan bertujuan untuk mendisiplinkan mahasiswa baru. Dengan diberlakukannya aturan tersebut, secara jelas sangat tidak sesuai dengan buku panduan PKKMB Kemendikbudristek bagian Asas Pelaksanaan poin tiga (3) tentang Asas Humanis bahwa penyelenggaraan PKKMB di setiap Universitas tidak diperbolehkan adanya kekerasan baik verbal ataupun non verbal.
  4. Tanggal 13 September 2022 sekitar pukul 18.39 WIB terjadi tindakan kekerasan verbal berupa tuduhan dan ajakan bertengkar kemudian tindakan kekerasan non-verbal berupa pemukulan oleh senior MENWA UNIDA sekitar pukul 18.45 WIB terhadap salah satu pengurus BEM-KM UNIDA 2021/2022 dan mahasiswa FISIPKOM di warung kopi yang terletak di belakang kampus, disusul anggota MENWA lainnya yang tiba-tiba berdatangan dari gerbang kampus sehingga keributan semakin besar dan mengganggu ketertiban warga sekitar; mengganggu usaha hingga merusak tanaman pemilik warung.
  5. Pasca kejadian tersebut, tepat pukul 19.25 WIB terduga pelaku pemukulan melakukan tindakan berupa pengancaman melalui pesan singkat terhadap salah satu pengurus BEM-KM UNIDA. Pesan singkat tersebut dapat di simak dalam kalimat berikut, “Lu ketemu gua di jalan habis lu”.
BACA JUGA  PDIP Kirim Data Sipol ke KPU Secara Online, Tunjukkan Komitmen Hadapi Pemilu 2024

Atas dasar yang telah disebutkan di atas serta untuk menciptakan Keluarga Mahasiswa Universitas Djuanda yang aman dari segala bentuk kekerasan, dengan ini BEM-KM UNIDA menyatakan sikap sebagai berikut:

  1. Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Resimen Mahasiswa Mahawarman bukan lagi sebagai bagian dari Organisasi Mahasiswa (ORMAWA) di Universitas Djuanda.
  2. Segala bentuk kegiatan yang dilakukan oleh UKM Resimen Mahasiswa Mahawarman dianggap sebagai tindakan ilegal.
  3. Menginstruksikan seluruh ORMAWA di Universitas Djuanda untuk memboikot UKM Resimen Mahasiswa Mahawarman.
  4. Menolak segala bentuk tradisi militerisme di dalam kampus.
BACA JUGA  Dpc AJWI Audiensi Dengan Disdik Kabupaten Bogor

Demikian pernyataan sikap ini kami sampaikan untuk diketahui dan dijalankan.

Terima kasih.

Share :

Baca Juga

Bogor

Polsek Gunung Putri Evakuasi Pekerja di Gunung Putri Tewas Terjatuh Dari Lantai 3

Bogor

Viral Video Sejumlah Remaja Lakukan Aksi Tawuran, Polsek Cibinong Langsung Lakukan Penyelidikan

Bogor

Polsek Ciawi Amankan Seorang Pelaku Curanmor

Bogor

Kapolres Bogor Pimpin Upacara Sertijab Dan Korps Rapot Kenaikan Pangkat Pengabdian

Bogor

SSHB Pecahkan Rekor MURI, Bupati Sampang : Hasil Kolaborasi dan Kebersamaan

Bogor

Pencarian Memasuki Hari Ke 4, Korban Hanyut Curug Cikembar Belum di Temukan

Bogor

Hindari Penggunaan 5 Obat Sirup Yang di Larang BPOM oleh Masyarakat, Polres Bogor Lakukan Sosialisasi

Bogor

Pisah Sambut Kapolsek Cileungsi Yang Baru Berlangsung Penuh Haru dan Keakraban