Ketiga kalinya Jasiman Sitorus, S.Kom., MM Terpilih kembali menjadi Ketum Sitorus Bogor Dohot Boruna Worskhop DPC AJWI, Bangun Sinergitas Dengan APWMI Dengan Memberikan Fasilitas Free Premi BPJS Bagi Peserta Pelatihan Llt Bupati Bogor Ingin Optimalkan Keberadaan Hutan Kota Pakansari Untuk Jaga Keseimbangan Ekosistem Lingkungan Sekjen Kemendagri Minta Jajaran Sekda Jalankan Tugas Bantu Kepala Daerah Bertemu Lindsay Hoyle di Inggris, Puan Minta Tak Ada Diskriminasi Produk RI

Home / Madiun

Kamis, 18 Agustus 2022 - 10:26 WIB

Ngeri: Sampai Lepas Baju Dinas Kasatlantas Madiun Ngamuk ke Wartawan Gara-gara Hal ini

Madiun – Situasi memanas terjadi antara kasat lantas polres Madiun kota AKP Dwi Jatmiko dengan puluhan jurnalis kota Madiun, keributan ini terjadi Rabu, (17/08/2022) tepatnya di depan pos penjagaan Mako Polres Madiun kota.

Di ketahui keributan berawal saat salah satu wartawan yang sedang melakukan aktivitas peliputan di acara upacara bendera dalam rangka memperingati HUT RI ke 77 di Alon-alon kota Madiun, pada saat itu wartawan (J) sedang wawancara dengan wali kota dan tidak sengaja dirinya tersandung dan jatuh meski tak sengaja menyentuh dan sudah berusaha meminta maaf, namun istri kasat lantas tersebut masih tidak terima dan mengancam akan melaporkan tindakan yang di lakukan oleh oknum wartawan (J) ke SPKT.

BACA JUGA  Geledah Ruangan Napi, Petugas Lapas Pemuda Madiun Nihil Penggunaan Hp dan Narkoba

Mendengar (J) mau di laporkan teman teman wartawan Madiun berusaha membantu untuk menjelaskan ke kasat lantas AKP Dwi Jatmiko namun bukannya dapat tanggapan baik AKP Dwi Jatmiko malah seakan memancing kemarahan para wartawan dengan melepaskan seragam yang saat itu di pakainya.

Menurut Jumali, saat itu dirinya tengah meliput Upacara HUT ke-77 RI di Alun-Alun Kota Madiun. Usai wawancara dengan Walikota Madiun, Maidi dan hendak bergeser. Pada saat bergeser itulah Ia terjatuh dan tak sengaja menyentuh VC. Sebenarnya Jumali saat itu langsung meminta maaf karena dia tak sengaja.

BACA JUGA  Polres Bogor Gelar Pelatihan Bersama IPW Untuk Tingkatkan Mutu Pelayanan Publik

VC istri Kasat Lantas masih tidak terima, tetap meminta untuk menghadap langsung ke AKP Dwi Jatmiko. Ia pun datang menghadap untuk menjelaskan kronologis dan kembali meminta maaf. Namun, wartawan Jatim Pos itu tetap diminta untuk menjalani berita acara pemeriksaan (BAP) oleh pihak kepolisian.

” Saya habis wawancara itu kan hendak geser, tetapi terjatuh dan tidak sengaja kena Bu VC. Saya sudah minta maaf dan menjelaskan kalau saya tidak sengaja menyentuh karena terjatuh. Saya sudah menghadap Pak Kasat Lantas dan meminta maaf, kronologisnya saya ceritakan tapi tetap saya disuruh menjalani BAP,” kata Jumali, wartawan Jatim Pos itu, Rabu (17/08/2022).

BACA JUGA  Kemendikbudristek Bakal Dokumentasikan Perguruan Pencak Silat PSHW -TM Jadi Film dan Arsip Negara

Dikonfirmasi terpisah, Kapolres Madiun Kota AKBP Suryono menegaskan pihaknya akan melakukan klarifikasi terhadap yang bersangkutan. Suryono juga meminta maaf atas adanya kesalahpahaman antara awak media dan polisi.

“Pertama saya ingin meminta maaf atas kesalahpahaman antara awak media dengan polisi. Akan kami panggil secara khusus yang bersangkutan ini untuk menjelaskan kepada kami. Saya mengharap kejadian serupa tak terulang lagi,” kata Suryono. (Red)

Share :

Baca Juga

Madiun

Surat Pelaporan Tak Kunjung Ditindaki Dan Melakukan Pembiaran Terhadap Terlapor Di Polsek Tamalate Makassar

Madiun

Pasca Kejadian Gesekan Perguruan Silat, Forkopimda Kota dan Kabupaten Madiun Gelar Rakor Sepakat Peringatan 1 Abad PSHT Dihentikan

Madiun

Kemendikbudristek Bakal Dokumentasikan Perguruan Pencak Silat PSHW -TM Jadi Film dan Arsip Negara

Madiun

Geledah Ruangan Napi, Petugas Lapas Pemuda Madiun Nihil Penggunaan Hp dan Narkoba