Sat Reskrim Polres Bogor Ungkap Kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang Berkedok Yayasan Puan Harap Anggota BPK Terpilih Perkuat Pencegahan Kerugian Keuangan Negara H.Irvan Eka Mulyana Rayakan Ulang Tahun Untuk Putri Tercinta Umat Islam Penuhi Lapangan Tegar Beriman Saat Gelaran Tabliqh Akbar Malam Cinta Rasul Menyambut Maulid Rasul Perlu di Pertanyakan Kwalitasnya? Belum Selesai Dibangun, Ruas Betonisasi Jalan Karadenan – Pomad Sudah Retak dan Patah?

Home / Jakarta

Kamis, 18 Agustus 2022 - 16:58 WIB

BPI KPNPA Ri Minta Kapolri Tunjukkan Sikap Tegas “Jargon Presisi ” Untuk Libas Habis Perjudian Dan Narkoba

Jakarta, Ketua Umum Badan Peneliti Independen Kekayaan Penyelenggara Negara & Pengawas Anggaran RI ( BPI KPNPA RI ) meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membersihkan institusinya dari oknum yang akan menjatuhkan wibawa Polri dimasyarakat

Tubagus Rahmad Sukendar yang akrab disapa kang Tb Sukendar menyampaikan bahwa Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo mendapatkan dukungan kuat dari Presiden, dan Masyarakat untuk itu Kapolri harus bergerak cepat dalam membersihkan institusi Polri dengan sapu yang bersih dan bukan lagi menggunakan sapu kotor sebab dukungan menguat dari masyarakat itu diarahkan kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, agar segera membersihkan institusinya dari berbagai kelompok

Dukungan nyata yang kini didapat Kapolri adalah dari Presiden Joko Widodo (Jokowi), yang sejak awal minta kasus polisi tembak polisi ini dituntaskan secara transparan.

Selain itu, dukungan juga datang dari mahasiswa lewat organisasi Mahasiswa Peduli Keadilan (MPK).

Dan juga dukungan dari BPI KPNPARI di 34 Propinsi , Kang Tb Sukendar menilai Kapolri mampu mengusut kasus pembunuhan Brigadir J secara transparan dan juga mampu membasmi peredaran Narkoba serta Perjudian yang semakin marak di Nusantara

Langkah Kapolri dalam menyikapi perintah Presiden untuk ungkap terang benderang kasus tewas nya Brigadir J dan Berantas Narkoba serta Perjudian yang sudah sangat menghkwatirkan dimasyarakat adalah bentuk implementasi dari jargon Polri Presisi.

BACA JUGA  Aksi Demo KRB Luwu Jilid II Menuntut PT. Masmindo Dwi Area Angkat Kaki Dari Bumi Sawerigading

“Dengan ditetapkannya Irjen Pol Ferdy Sambo sebagai tersangka dan dilakukannya evaluasi menyeluruh terhadap jejaring FS di tubuh Polri yang diduga ikut membantu skenario busuk FS menggambarkan Kapolri tidak main-main, artinya Kapolri dapat bertindak tegas dan tanpa ada rasa ragu untuk sikat habis para oknum yang diduga kuat menjadi backing dari Narkoba dan Perjudian

“Tinggal nanti harus ada juga punishment dari Kapolri yang lebih memberikan efek jera dalam tubuh korps bhayangkara tersebut terkait dengan bersih bersih di internal Polri agar paradigma polri tetap terjaga dengan baik dan dampaknya pada pelayanan yang terus prima dan profesional kepada masyarakat

Kang Tb Sukendar menilai PR yang utama harus dituntaskan Polri yakni membongkar motif dari pembunuhan tewas nya Brigadir J dengan terang benderang

Menurutnya, hal ini penting agar tidak beredar banyak spekulasi mengenai motif kasus ini dimasyarakat

“Karena menyangkut dengan akuntabilitas yang didengungkan Polri dalam setiap kesempatan dan Kapolri juga harus dewasa menyikapi terjadi nya peristiwa Tewas nya Brigadir J sebagai pembelajaran publik agar kejadian serupa tak terulang

BACA JUGA  Ketua Umum BPI KPNPA RI Minta Polri Kedepankan Transparansi Penyidikan Dan Profesionalisme

Kang Tb Sukendar juga meminta Kapolri jangan takut dan ragu dalam memberantas mafia maupun oknum nakal di internal Polri , kapolri harus buktikan taring nya tebas kepala dan kupas ekor nya ini semua akan membuat efek jera bagi jajaran dibawah bila main main dengan hukum dan menjadi antek mafia

“Kang Tb Sukendar yang sejak awal terjadi nya peristiwa tewasnya Brigadir J sudah menyatakan dukungan penuh dan meminta dengan tegas kepada Kapolri untuk copot semua yang terlibat dengan menghalang halangi proses penyidikan harus diberikan sanksi kode etik dan pidana agar menjadikan efek jera bagi kelompok yang masih gentayangan di Polri apalagi secara jelas dan gamblang dukungan sudah juga diberikan Presiden Jokowi kepada Kapolri agar Polri mengambil langkah tegas dan profesional tanpa ada keragu raguan dan segera kapolri untuk berbenah di tubuh polri menuju polri yang lebih baik dan bersih

Sementara itu, Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani meyakini sistem yang dibangun Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bisa menghadapi kemungkinan munculnya perlawanan dari kubu Irjen Ferdy Sambo.

Terutama, terkait pengusutan kasus dugaan pembunuhan Brigadir Yoshua Hutabarat atau Brigadir J.

“Sebagai anggota Komisi III, saya yakin sistem yang ada di Polri terhadap situasi yang demikian sudah terbangun untuk menghadapi kemungkinan adanya perlawanan tersebut,” kata Arsul.

BACA JUGA  Sikatan Daya 2022, Tiga Skadron Tempur Lanud Iswahjudi Laksanakan Misi Operasi Udara

Legislator PPP ini pun menyebut Kapolri Listyo tinggal secara konsisten menegakkan sistem di internal Polri tersebut. Baik yang terkait dugaan pelanggaran etik maupun tindak pidana.

“Jika itu dilakukan maka dukungan publik akan berada di belakang Kapolri dan jajaran pimpinan Polri,” terangnya.

Sebelumnya, Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengingatkan kelompok-kelompok pendukung mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo yang diduga memberikan perlawanan dalam penuntasan kasus kematian Brigadir J.

“Pak Kapolri sekiranya ada pihak pihak intervensi, ikut campur dalam proses penyidikan, Pak Kapolri harus menertibkan, harus diberikan peringatan,” kata Sugeng kepada wartawan, Rabu (17/8/2022).

Sugeng menyatakan bahwa Ferdy Sambo memang cukup memiliki pengaruh di Korps Bhayangkara.

Sebab, puluhan anggota Polri ikut terlibat dalam mempengaruhi penyelidikan awal kasus pembunuhan Brigadir J.

“Pasti berpengaruh, makanya 36 orang yang ikut nyemplung dalam kasus ini, gimana tidak berpengaruh,” jelasnya.

Menurutnya, pengaruh Sambo di internal Polri tak terlepas dari posisinya yang menjabat sebagai Kadiv Propam (Nimbrod/Fui)

Share :

Baca Juga

Jakarta

Tutup Turnamen Bola Basket Antar Perguruan Tinggi se-Indonesia Puan Maharani Cup 2022, Puan : Bersama Bangkitkan Prestasi Bola Basket dan Olahraga Indonesia

Jakarta

Jabatan Kapolri Di Pertaruhkan Dalam Kasus Tewasnya Brigadir J

Jakarta

Megawati Ingatkan Indonesia Pernah Memiliki Banyak Tokoh Perempuan Pemberani

Jakarta

Viral! Ilmuwan Dunia Asal Indonesia, Dianggap Pejuang NKRI, Kapolri Berikan Hadiah Alat Penelitian Pada HUT RI Ke-77. Cek Beritanya

Jakarta

Selalu terlambat pembagian Profit Sharing, Pengelola Hotel Le Eminence Ciloto digugat PKPU

Jakarta

BPI KPNPA RI Jumpai Bareskrim, Laporkan beberapa kasus  Korupsi Di Sumsel

Jakarta

Bertemu Menteri Ekonomi Jepang, Puan Tekankan Soal Investasi Hingga Kerja Sama Teknologi

Jakarta

Indonesia Award Magazine Pilih Ibu Erlinda Rachman SH.MH Sebagai Sosok Panutan Senior Inspiratif