DPR Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Surya, Puan: Bagian Komitmen Selamatkan Bumi Sat Reskrim Polres Bogor Ungkap Kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang Berkedok Yayasan Puan Harap Anggota BPK Terpilih Perkuat Pencegahan Kerugian Keuangan Negara H.Irvan Eka Mulyana Rayakan Ulang Tahun Untuk Putri Tercinta Umat Islam Penuhi Lapangan Tegar Beriman Saat Gelaran Tabliqh Akbar Malam Cinta Rasul Menyambut Maulid Rasul

Home / Papua / Ruang Publik

Sabtu, 27 Agustus 2022 - 18:00 WIB

Ada Apa Pleno Musda GPdl Papua, Discorsing Sampai 6 Bulan

Papua, Ketua Dominasi Pdt .Dr. Hans Hamadi, M.Si kepada Awak media menjelasakan bahwa, lbadah penutupan musyawarah Daerah GPdl Papua telah berjalan lancanr, namun satu agenda yang tertunda yaitu, pleno ke -8 karena ada keberatan dari pihak lain menyebabkan sidang discosing sampai 6 bulan untuk menunggu kordinasi dengan Mejelis pusat GPdl di jakarta.

Dalam kordinasi ke Mejelis
pusat terkait dengan siapa yang harus masuk menjadi ketua Mejelis Daerah GPdl Papua, namun ada kekisrua terjadi dalam forum persidangan , terkait petunjuk juklak, juknis yang dikeluarkan oleh MP pusat dan surat rekomendasi dari Ketua Majelis pusat terkait kandidat yang diusulkan sehingga sidang di scorsing dan kita perlu melakukan koordinasi ulang lagi sesuai dengan arahan MP pusat bahwa kegiatan ini kita akan melanjutkan dari terhitung mulai hari ini sampai dengan 6 bulan kedepan. ” Ucap Pdt Hamadi ” didalam Gereja – El Shadai Imandoa Jumat ( 25 8/2022 ).

BACA JUGA  Indonesia Juara Umum ASEAN Para Games 2022, Puan: Terima Kasih Pahlawan Olahraga

” Bulan ini kami panitia nominasi akan ke Jakarta untuk klarifikasi terhadap surat-surat yang beredar termasuk surat ketua MP terkait dengan menganulir keputusan atau juklak juknis menjadi dasar kerja yang juga keluar dari ketua MP itu sendiri yang nantiny kami klarifikasi di sana “

Di jelaskan Ketua Dominasi Pdt Hamadi bahwa AD/ART secara hirarki itu lebih tinggi daripada semua surat-surat organisasi gereja itu sudah undang-undang yang paling tinggi tapi kalau masih ada rekomendasi rekomendasi dari mejelis pusat yang bisa membatalkan semua itu perlu kita ke Jakarta untuk menyampaikan .

” saya sebagai ketua panitia nominasi akan tetap menjaga kebenaran berdasarkan surat yang mereka gugat ke kami adalah surat nomor 05 itu adalah akibat dari surat 04, seharusnya surat 04 itu yng harus di sampaikan ke ketua MP pusat agar menjadi pertimbangan, isi dari surat 05 itu adalah pemanggilan terhadap nominator untuk pemaparan visi misi, kelemahan dari nominator yang melaporkan hal ini karena ketua tidak lagi melihat isi dari surat 04, namun melihat surat pemanggilan saja dari sisi itulah merasa tidak adil sehingga mengajukan keberatan.

BACA JUGA  Eks Personel Boomerang Kumpul di Acara Fans, Mau Bikin Reuni?

” saya akan terus menjaga kebenaran dan keadilan sebagai anak Papa mungkin saya akan mengarah ke sana terlepas dari teman teman panitia dan Mejelis daerah “

Dirinya juga mengatakan, apa yang di kerjakan panitia nominasi itu sudah berdasarkan hukum yang berlaku. kami akan bawa langka pertama akan lapor ke Polda Papua agar para pihak di panggil klarifikasi setelah cukup data , kami akan ajukan ke pengadilan administrasi Negara Waena di Jayapura sehingga di lihat kembali adminisdrasi, itu tergantung pada saat pertemuan dengan Mejelis pusat jika majelis pusat tetap bersikuku dengan menggunakan surat itu maka, kami akan minta keadilan kepada pemerintah melalui jalur hukum positif yng berlaku untuk mengayomi gereja. ” Tuturnya Ketua Dominasi “

BACA JUGA  Wadan Satgas Pamtas Yonif 645/GTY Hadiri Uji Coba Landing Penerbangan Perintis dan Diskusi tentang Potensi Penerbangan Perintis di Kab. Bengkayang

” Saya berharap 6 bulan ini ada langka positifyang kita ambil misalnya MP pusat menganulir surat surat kami dan tetap bersi keras maka 6 bulan kembali pemilihan ulang di sini lagi jika tidak kita menunggu petunjuk dari mejelis pusat terkait dengan pleno 8 adalah Pelantikan formatul tunggal dan pengurus setelah itu penutupan sidang “

Selaku ketua panitia pengara Saya minta permohonan maaf kepada semua peserta atas kejadian yang terjadi
itulah dinamika dalam demokrasi selaku orang yang percaya sama tuhan kita telah saling memaafkan dan ampuni sehingga kelak menjadi warga gereja yang baik.

Kontributor papua: Aga

Share :

Baca Juga

Ruang Publik

Garda Garuda KITA Resmi Dibentuk, Camelia Lubis: Ruang Positif bagi Para Pemuda Negeri

Papua

Anggota DPR Papua Boy Dawir, Hadiri HUT RI ke – 77 Di Yapen, Tingkatkan Semangat kita Mengawal Kemerdekaan RI

Bogor

Ketua Unit kerja Srikandi Pemuda Pancasila Kabupaten Bogor Gelar Konsolidasi

Ruang Publik

Tangkal Ancaman Polarisasi Bangsa, TNI AD Gelar Bincang-Bincang Kebangsaan

Ruang Publik

PILKADA SEPTEMBER UNTUK SIAPA ?

Jakarta

Villiany Nadzirah Balita 18 Bulan Berjuang Melawan Penyakit Yang Dialaminya

Papua

Ketua MD GPdl Papua, Hasil Musda Targetkan 1000 Jemaat di Tanah Papua

Ruang Publik

Perayaan HUT Ke 51Tahun PGLII Seruan Lawan Sampah Plastik dan Tanam Baobap