Ketiga kalinya Jasiman Sitorus, S.Kom., MM Terpilih kembali menjadi Ketum Sitorus Bogor Dohot Boruna Worskhop DPC AJWI, Bangun Sinergitas Dengan APWMI Dengan Memberikan Fasilitas Free Premi BPJS Bagi Peserta Pelatihan Llt Bupati Bogor Ingin Optimalkan Keberadaan Hutan Kota Pakansari Untuk Jaga Keseimbangan Ekosistem Lingkungan Sekjen Kemendagri Minta Jajaran Sekda Jalankan Tugas Bantu Kepala Daerah Bertemu Lindsay Hoyle di Inggris, Puan Minta Tak Ada Diskriminasi Produk RI

Home / Internasional

Jumat, 22 Juli 2022 - 19:02 WIB

Menlu Maroko Naser Bourita dan Menlu Togo Resmi Buka Konsul di Dakhla

Maroko – Menteri Luar Negeri, Kerjasama Afrika dan Ekspatriat Maroko, Nasser Bourita, dan Menteri Luar Negeri Togo, Integrasi Regional dan Togo di Luar Negeri, Robert Dussey meresmikan Konsulat Jenderal Republik Togo di Dakhla, Maroko  pada 21 Juli 2022.

“Republik Togo selalu menjadi suara yang kredibel dalam masalah Sahara Maroko di tingkat badan-badan regional dan internasional,” kata MFA Bourita, dikutip diplomatie.ma.

Dia juga menunjukkan bahwa Togo selalu mendukung Maroko mengenai masalah Sahara dan pelestarian integritas teritorial kerajaan dan kesatuan nasionalnya.

MFA Bourita mencatat bahwa pembukaan konsulat ini mengkonsolidasikan konsistensi posisi ini, menggambarkannya sebagai tindakan keras terhadap Maroko, rakyat Maroko dan pasukannya.

Representasi diplomatik ini memperkuat hubungan historis dan ikatan yang kuat antara dua Kepala Negara, Yang Mulia Raja Mohammed VI dan Yang Mulia Bapak Faure Gnassingbé, Presiden Republik Togo, terutama karena memberikan ekspresi nyata atas persahabatan mereka dan visi bersama mengenai hubungan bilateral dan masa depan benua Afrika dalam hal perdamaian, pembangunan dan stabilitas, berdasarkan penghormatan terhadap integritas teritorial negara.

BACA JUGA  Panen Jagung bersama Warga. Daud Ndimar : Terima kasih Satgas Yonif 123/Rajawali

Di luar simbolisme politik dan diplomatik yang sangat dihargai, konsulat ini akan menjadi mekanisme diplomatik untuk mempromosikan dan memantau kerja sama antara kedua negara dan akan semakin memperkuat hubungan bilateral, kata Bourita.

Togo adalah salah satu mitra perdagangan dan ekonomi pertama Kerajaan di Afrika Barat dan merupakan mitra politik penting dalam kerja sama keamanan, tambahnya.

Menurut MFA Bourita, ada banyak peluang yang dapat diambil dalam hal kerjasama desentralisasi antara wilayah Dakhla-Oued Eddahab dan wilayah Togo. Ada juga pengalaman yang bisa dibagi antara kedua negara, khususnya di bidang perikanan, pariwisata, dan tata kota.

Konsulat ini akan berkontribusi pada momentum diplomatik dan konsuler di Dakhla dengan jaringan perwakilan diplomatik terbuka di wilayah yang merupakan pintu gerbang ke Afrika Maroko, tambahnya.

BACA JUGA  Ferdy Sambo Segera Saja Diperiksa Agar Kasus Tewasnya Brigadir J Terang Benderang

Dalam nada yang sama, MFA Bourita mencatat bahwa semua sub-wilayah Afrika memiliki perwakilan diplomatik di provinsi-provinsi selatan. Itu adalah sepertiga dari negara-negara tersebut.

Menlu menambahkan bahwa pembukaan perwakilan konsuler di Dakhla dapat meningkatkan hubungan bilateral dalam hal pelatihan, menambahkan bahwa telah disepakati untuk memberikan 30 beasiswa tambahan untuk siswa Togo di pusat pelatihan dan institut di Dakhla dan Laayoune.

Beasiswa ini menambahkan hingga 70 beasiswa akademik dan 30 beasiswa pelatihan kejuruan, sehingga jumlahnya menjadi 130 beasiswa, yang menjadikan Togo sebagai mitra utama di antara lima negara Afrika teratas yang telah mendapat manfaat dari beasiswa Badan Kerjasama Internasional Maroko (AMCI).

MFA Bourita mengingatkan, akan diadakannya komisi bersama dan forum bisnis yang akan datang untuk mempromosikan kerja sama bilateral antara kedua negara.

BACA JUGA  Ahli Pers Dewan Pers Kamsul Hasan: UKW Bukan Syarat Menjadi Wartawan

Sementara itu, Robert Dussey mengatakan bahwa pembukaan Konsulat Jenderal Togo di Dakhla mengungkapkan dukungan untuk integritas teritorial dan persatuan nasional Maroko.

Diplomat top Togo mencatat bahwa pembukaan konsulat jenderal negaranya di Sahara Maroko mengungkapkan keinginan untuk mengkonsolidasikan hubungan bilateral.

Pada kesempatan ini, Menlu Maroko dan Togo menandatangani kesepakatan penghapusan visa untuk kepentingan warga negara Maroko dan Togo, pemegang paspor biasa.

Acara peresmian tersebut dihadiri oleh Duta Besar Dirjen AMCI, Mr Mohamed Methqal, Wali wilayah Dakhla-Oued Eddahab, Gubernur provinsi Oued Eddahab, Lamine Benomar, Presiden wilayah, El Khattat Yanja, serta konsul terakreditasi untuk Dakhla, pejabat dan pejabat terpilih lokal.

Dengan peresmian baru ini, jumlah konsulat yang dibuka di provinsi selatan meningkat menjadi 27 (15 di Dakhla dan 12 di Laayoune).

Sumber: DPP AJWI

Share :

Baca Juga

Internasional

Bertemu Pimpinan Parlemen Qatar, Puan Dorong Peningkatan Investasi di RI

Internasional

Presiden Jokowi Inginkan Kemitraan Komprehensif Strategis ASEAN-AS Jadi Bagian dari Solusi

Internasional

Tiga Hal Fokus Utama Presiden Jokowi Hadapi Tantangan Krisis Ekonomi di ASEAN

Internasional

Presiden Kembali ke Tanah Air Usai Hadiri KTT APEC Thailand

Internasional

New Research Shows Big Opportunities for Small Businesses

Internasional

Fix a Leak Week Reminds Us to Evaluate our Home Plumbing

Internasional

Presiden Jokowi: ASEAN – India Harus Menjadi Penjaga Stabilitas dan Kemakmuran di Indo-Pasifik

Internasional

Jokowi Jadi Kepala Negara Pertama Yang Ucapkan Selamat ke Anwar Ibrahim